Profil Lengkap Andre Gide

Diposkan oleh t-ceritadewasa on Rabu, 21 Juli 2010

Gide lahir di Paris pada tanggal 22 November dalam sebuah keluarga Protestan kelas menengah, 1869. Ayahnya adalah seorang profesor Universitas Paris hukum dan meninggal pada tahun 1880. Pamannya menjadi ekonom politik Charles Gide.

Gide dibesarkan dalam kondisi terisolasi di Normandia dan menjadi penulis yang produktif pada usia dini, menerbitkan novel pertamanya, The Notebook Andre Walter (Perancis: Les Cahiers d'André Walter), pada 1891.

Pada tahun 1893 dan 1894, Gide bepergian di Afrika utara, dan di sanalah ia datang untuk menerima ketertarikan untuk anak laki-laki. Ia bersahabat Oscar Wilde di Paris, dan pada tahun 1895 Gide dan Wilde bertemu di Algiers. Di sana, Wilde mendapat kesan bahwa ia telah memperkenalkan Gide untuk homoseksualitas, tetapi dalam kenyataan, Gide sudah menemukan hal ini sendiri.

Pada 1895, setelah kematian ibunya, ia menikahi sepupunya Madeleine Rondeaux, tapi pernikahan itu tetap unconsummated. Pada tahun 1896, ia menjadi walikota La Roque-Baignard, sebuah komune di Normandia.

Pada tahun 1901, Gide menyewa properti Maderia di St Brelade's Bay dan tinggal di sana, sementara yang berada di Jersey. Periode ini, 1901-1907, biasanya dilihat sebagai periode apatis dan unsettlement dalam hidupnya.

Pada tahun 1908, Gide membantu menemukan majalah sastra Nouvelle Revue Française (The New Perancis Review) [4] Pada tahun 1916, Marc Allégret, masih hanya 15 tahun,. Menjadi kekasihnya. Marc adalah putra Elie Allégret, pria terbaik di pesta pernikahan Gide's. Dari lima Allégret anak-anak, André Gide diadopsi Marc. Dua lari ke London, dalam retribusi yang istrinya membakar semua surat-menyuratnya, "bagian terbaik dari diriku sendiri," karena ia kemudian memberikan komentar. Pada tahun 1918, ia bertemu Dorothy Bussy, yang temannya selama lebih dari tiga puluh tahun dan yang akan banyak menerjemahkan karya-karyanya ke dalam bahasa Inggris.

Pada 1920-an, Gide menjadi inspirasi bagi penulis-penulis seperti Albert Camus dan Jean-Paul Sartre. Pada tahun 1923, ia menerbitkan sebuah buku tentang Fyodor Dostoyevsky, namun ketika ia membela homoseksualitas dalam edisi umum Corydon (1924) ia menerima kutukan luas. Dia kemudian dianggap ini karyanya yang paling penting.

Pada tahun 1923, ia menjadi bapak seorang putri, Catherine, oleh Elisabeth van Rysselberghe - seorang wanita yang jauh lebih muda yang dikenalnya sejak kecil - yang adalah anak dari teman wanita terdekat, Maria Monnom, istri Belgia neo-impresionis pelukis Theo van Rysselberghe. Hal ini akan menyebabkan krisis hanya dalam hubungan jangka panjang antara Allégret dan Gide. Ini mungkin hanya hubungan seksual dengan seorang wanita dan itu singkat di ekstrim, tetapi Catherine menjadi satu-satunya keturunan oleh darah. Dia suka menyebutnya Elisabeth "La Dame Blanche" ("The White Lady"). Elisabeth akhirnya meninggalkan suaminya untuk pindah ke Paris dan mengelola aspek-aspek praktis kehidupan Gide's (dia apartemen sebelah dibangun untuk masing-masing pada Vavin rue). Dia menyembah Dia, tetapi ternyata mereka tidak lagi memiliki hubungan seksual. istri sah Gide's, Madeleine, meninggal pada tahun 1938. Kemudian ia menggunakan latar belakang pernikahannya unconsummated dalam novelnya Et Nunc Manet di Te.

Pada tahun 1924, ia menerbitkan otobiografinya, Kecuali benih itu mati (Perancis: Si le butir meurt ne).

Setelah 1925, dia mulai menuntut lebih kondisi manusiawi untuk penjahat.

Dari Juli 1926 sampai Mei 1927, ia melakukan perjalanan melalui koloni Afrika Perancis Khatulistiwa dengan kekasihnya Marc Allégret. Dia pergi berturut-turut ke Kongo Tengah (sekarang Republik Kongo), Oubangui-Chari (sekarang Republik Afrika Tengah), sebentar ke Chad dan kemudian ke Kamerun sebelum kembali ke Prancis. Dia terkait peregrinations dalam jurnal yang disebut Perjalanan di Kongo (Prancis: Voyage au Kongo) dan Return dari Chad (Perancis: Retour du Tchad). Dalam jurnal ini diterbitkan, ia mengkritik perilaku kepentingan bisnis Perancis di Kongo dan reformasi terinspirasi. Secara khusus, ia sangat mengkritik rezim Konsesi Besar (Perancis: rezim des Grandes Konsesi), yaitu suatu rezim yang menurutnya bagian dari koloni itu mengakui untuk perusahaan Perancis dan di mana perusahaan-perusahaan ini bisa memanfaatkan semua sumber daya alam daerah ini, khususnya karet . Dia terkait misalnya bagaimana pribumi dipaksa meninggalkan desa mereka selama beberapa minggu untuk mengumpulkan karet di hutan, dan pergi sejauh yang mereka eksploitasi untuk membandingkan perbudakan. Buku ini memiliki pengaruh penting pada gerakan anti-kolonialisme di Perancis dan membantu mengevaluasi dampak dari kolonialisme.

Selama tahun 1930-an, ia sempat menjadi seorang komunis, atau lebih tepatnya, seorang kawan seperjalanan (dia tidak pernah secara resmi bergabung dengan Partai Komunis). Sebagai seorang penulis dibedakan bersimpati dengan penyebab komunisme, ia diundang untuk tur Uni Soviet sebagai tamu Uni Soviet Penulis. Tur kecewa dan dia kemudian menjadi sangat kritis terhadap komunisme Soviet. Kritik ini komunisme menyebabkan dia kehilangan teman sosialis, terutama ketika dia membuat putus dengannya dalam Retour de L'URSS pada tahun 1936. Dia juga merupakan seorang kontributor Allah Itu Gagal.
"" Iman saya dalam komunisme seperti iman saya di agama: ini adalah janji keselamatan bagi umat manusia. Jika aku harus berbaring hidupku bawah yang mungkin berhasil, aku akan melakukannya tanpa ragu ""

... Dan setelah kunjungannya ke Uni Soviet:
"Tidak diizinkan dalam kondisi apapun untuk moral tenggelam serendah komunisme telah dilakukan. Tidak ada yang bisa membayangkan tragedi kemanusiaan, moralitas, agama dan kebebasan di tanah komunisme, di mana manusia telah direndahkan melampaui keyakinan "

Gide meninggalkan Prancis untuk Afrika tahun 1942 dan tinggal di Tunis sampai akhir Perang Dunia II. Pada 1947, ia menerima Penghargaan Nobel dalam Sastra.

Gide meninggal pada tanggal 19 Februari 1951. Gereja Katolik Roma menempatkan karya-karyanya pada Indeks Buku Terlarang pada tahun 1952.

dari wikipedia.

{ 15 komentar... read them below or add one }

rawins mengatakan...

kirain cuma mui yang suka larang ini itu, ternyata udah warisan dari jaman dulu ya..?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

baru tau ada penulis dg nama ini. tks ya infonya

antown mengatakan...

wikipedia memberikan banyak manfaat bagi kita untuk menjelajah dan menyelami dunia pengetahuan. salam kenal ya mbak :)

catatan kecilku mengatakan...

Oh.. Andre Gide itu penulis to..? Baru tahu deh... hehehe

Neng Rara mengatakan...

assalamualaikum..
saya juga baru tahu..
kunjungan pertama..
kunjung balik ya?
salam

AeArc mengatakan...

wiw.. panjang kali :O

Skydrugz mengatakan...

kyk mau cari bukunya :D

Fajar mengatakan...

wah berhubung kurang begitu suka baca jadi nggak kenal deh....

Fais cWaKep mengatakan...

Mohon maafin aku jika slama ini ada kesilapan dalam menulis...
Marhaban Ya Ramadhan..

DeeA Spa mengatakan...

wah, ternyata dari jaman kapanpun adaa aja ya yang berusaha mengekang kebebasan manusia. Nice post. Oya, saya Follow ya, hope u follow back ^_^. Thank u

Resep Dunia mengatakan...

wah, penulis ya, mau coba cari bukunya ah. Thanks for sharing

Fais cWaKep mengatakan...

Biografi yang sangat lengkap mbak..,

ario saja mengatakan...

tambah ilmu nih aku.. makasih

bonk ava mengatakan...

baru tahu aku nama penulis satu ini, andrea gide, belum pernah baca karyanya juga. thank,s infonya ya....

hiza mengatakan...

ok banget mbak

Poskan Komentar